Berdoa dalam Duka dan Menderita

Berdoa dalam Duka dan Menderita
Oleh: Syamsuri Rifai

Doa merupakan senjata bagi kaum mukminin. Hati kaum mukminin selalu
bergantung kepada Allah Yang Maha Rahman dan Maha Rahim. Sehingga
mereka memiliki hubungan yang sangat dekat dengan-Nya.

Namun demikian, tidak jarang dalam kehidupan keseharian, kita
dihadapkan pada suatu ujian dan musibah yang membawa kita pada
kesedihan. Pikiran buntu, tak tahu arah mau kemana. Seolah-olah
semua manusia menjahui kita. Hati terasa hancur dan pilu, hampir-
hampir dihadapkan pada keputus-asaan. Saat itulah, sebenarnya, Allah
Yang Maha Rahman dan Maha Rahim sangat dengan dekat dengan kita.

Bukankah kita pernah mendengar ketika nabi Musa (as) bertanya kepada
Allah swt: “Dimanakan aku harus mencari-Mu?” Allah swt
menjawab: “Carilah aku di antara orang-orang yang hancur hatinya.”

Allah swt berfirman:
Ketika manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan
berbaring, duduk dan berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya
itu darinya, dia kembali ke jalannya yang semula seolah-olah dia
tidak pernah berdoa kepada Kami untuk menghilangkan bahayanya.”
(Yunus/10: 12).

“Ketika manusia ditimpa bahaya, mereka berdoa kepada Tuhannya dengan
kembali bertaubat kepada-Nya, kemudian ketika Tuhannya merasakan
kepada mereka barang sedikit rahmat dari-Nya, tiba-tiba sebagian
mereka mempersekutukan Tuhannya.” (Ar-Rum/30: 33).

“Ketika manusia ditimpa bahaya di lautan, niscaya hilanglah siapa
yang kamu seru kecuali Dia, tetapi ketika Dia menyelamatkan kamu ke
daratan, kamu berpaling. Dan manusia adalah selalu tidak berterima
kasih.” (Al-Isra’: 17).

Masih banyak lagi ayat-ayat Al-Qur’an yang semakna dengannya.
Semuanya menunjukkan bahwa kehadiran manusia ke hadapan Allah swt
ketika hatinya hancur dan berduka merupakan fitrah manusia yang
paling dalam dan watak kesejatian manusia.

Dikisahkan ada seorang bertanya kepada Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa):
Wahai putera Rasulullah, tunjukkan padaku cara berhubungan dengan
Allah swt? Karena tentangnya banyak orang yang mendebat dan
membingungkan aku. Beliau berkata: “Apakah kamu punya rasa khawatir
ketika tidak ada bahtera yang dapat menyelamatkan kamu sementara
kamu tidak bisa berenang?” Ia menjawab: ya. Kemudian beliau
bertanya: “Apakah dalam hatimu ada rasa ketergantungan pada Yang
Maha Kuasa untuk menyelamatkan kamu dari kekhawatiranmu? ” Ia
menjawab: ya. Beliau berkata: “Yang Maha Kuasa itulah adalah Allah
Yang Menyelamatkan kamu ketika tidak ada lagi penyelamat, yang
melindungi kamu ketika tidak ada lagi perlindungan. ” (Biharul Anwar
3: 41)

Dalam kisah itu Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) menunjukkan padanya cara
mengenal Allah swt melalui hati. Beliau menunjukkan jalan yang
menghubungkan antara hati dengan Pencipta Yang Maha Kuasa,
pengenalan dan pandangan yang sejati ketika tidak ada sebab-sebah
lahir yang dapat menyelamatkannya dan memberi pertolongan kepadanya.
Inilah kekuasaan yang sejati yang dikenal oleh fitrah manusia.
Sekiranya kekuasaan ini tidak ada, niscaya fitrah manusia tidak di
dalam hati.

Sesungguhnya memusatkan perhatian kepada Allah swt ketika berduka
dan menderita, dan merendahkan diri melalui doa merupakan perbuatan
yang tidak bisa dilakukan oleh panca indera.

Hal ini dapat kami umpamakan dengan persoalan naluri (gharizah)
yang sifatnya umum. Yaitu keinginan seorang bayi pada tetek ibunya.
Naluri ini ada bersamaan ia lahir ke dunia. Ketika ia lapar
bergeraklah nalurinya lalu naluri itu membimbingnya mencari tetek
ibunya yang sebenarnya ia belum pernah melihat dan mengenalnya.
Sekiranya tetek dan air susu itu tidak ada, tentu naluri bayi tidak
akan membimbingnya untuk mencarinya. Demikian juga fitrah dalam diri
manusia, sekiranya tidak ada kekuasaan Yang Maha Kuasa, tentu fitrah
itu tidak akan pernah membimbing manusia untuk mencari kekuasaan
Yang Maha Kuasa.

Hal-hal yang sifatnya fitri dalam diri manusia telah banyak
tertutupi oleh hijab-hijab dosa dan kehinaan, sehingga ia tidak
dapat mendengar suara fitrahnya, dan manusia memandang dirinya punya
kemampuan. Lalu menzalimi dirinya dan menjauh dari Penciptanya,
bergantung penuh pada sebab-sebab lahiriyah. Allah swt berfirman:

“Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar melampaui batas, karena
memandang dirinya merasa cukup.” (Al-`Alaq/96: 6-7).

“Setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, ia kembali (ke jalannya
yang semua) seolah-olah ia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk
menghilangkan bahaya yang menimpanya.” (Yunus/10: 12).

Setelah Kami selamatkan kamu sampai ke daratan, kamu berpaling.” (Al-
Isra’/17: 67).

Jika manusia hanya berdoa dalam keadaan duka dan menderita, ini
menunjukkan bahwa ia belum memiliki kesempurnaan insani dan
ketulusan beribadah, bahkan hatinya masih keras dan membeku,
dijauhkan dari curahan rahmat dan maghfirah Allah swt.

Karena itu kita harus berdoa dalam dua keadaan: suka dan duka,
bahagia dan menderita. Jangan seperti sifat manusia yang disebutkan
ayat-ayat Al-Qur’an tersebut. Insya Allah, edisi berikutnya saya
akan posting “Berdoa dalam Suka dan Bahagia”.

Tek arab ayat2 Al-Qur’an tersebut dapat dikopi dari Milis “Keluarga
Bahagia” atau milis “Shalat Doa” berikut ini.

Amalan Praktis, bermacam2 shalat sunnah dan doa-doa pilihan, klik
di sini:
http://shalatdoa. blogspot. com
Artikel-artikel Islami dan informasi Islami, klik di sini :
http://syamsuri149. wordpress. com

Milis artikel2 Islami, macam2 shalat sunnah, amalan2 praktis dan doa-
doa pilihan serta eBooknya, klik di sini:
http://groups. google.com/ group/keluarga- bahagia
http://groups. yahoo.com/ group/Shalat- Doa

Milis rahasia huruf dan angka, nama dan kelahiran, rumus2 penting
lainnya, dan doa2 khusus, klik di sini :
http://groups. google.co. id/group/ feng-shui- islami

Informasi bisnis online dan situs2 pasang iklan gratis, klik di
sini :
http://pengusahaonl ine.com/? id=Syamsuri
http://infor- indo.blogspot. com

Download gratis Mobile Magazine, majalah bermacam2 produk Hp dan
elektronik, klik di sini : http://www.mobile- indonesia. com
Ingin kerjasama buka cabang di kota atau daerah Anda, hubungi
Redaksi:
Jl. Tebet Timur Dalam VII E No. 17 Jakarta Selatan 12820. Phone : 62-
21-835.2103.

1 Response so far »

  1. 1

    Trm kasih said,

    Assalamu’alaikum wr.wb
    Trm kasih telah membantu mempublikasikan artikel sy. Smg bermanfaat. Ttg keutamaan dan makanan berkhasiat bagi ibu yg sedang hamil, klik disini:
    http://syamsuri149.wordpress.com
    http://shalatdoa.blogspot.com
    http://syamsuri149.multiply.com

    Wassalam
    Syamsuri Rifai


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: